Sabtu, 07 Februari 2015

Kolostrum Untuk Pola Hidup Sehat


Manfaat Kolostrum untuk Kesehatan Secara Menyeluruh

Tentang kolostrum

Kolostrum adalah susu pertama yang dihasilkan oleh induk sapi setelah melahirkan. Kolostrum yang dihasilkan tidak berlangsung lama; hanya dihasilkan untuk kebutuhan bayi yang baru lahir untuk memenuhi kebutuhan nutrisi penting, anti bodi, dan lain-lain.


Kolostrum telah digunakan oleh orang dewasa sejak lebih dari ratusan tahu yang lalu. Bahkan lebih dari 1.000 studi klinis telah menyatakan bahwa kolostrum telah terbukti aman dan efektif untuk kondisi klinis, seperti virus, alergi dan auto imun / Lupus, penyakit jantung, kanker, program penurunan berat badan, stres atletik, sindrom Usus bocor, penyembuhan luka dan memperbaiki otot dan faktor pertumbuhan.
Ruicao C2Joy, susu Kolostrum terbaik saat ini, diperkaya dengan kalsium by TruCal produsen kalsium susu terbaik dari USA


Ada dua kelompok besar manfaat terpenting dari kolostrum, yaitu: modulator imunitas dan faktor pertumbuhan.
·        Modulator Imunitas
Immuglobin (A, D, E, G dan M) adalah faktor kekebalan yang ditemukan paling melimpah dalam kolostrum. Immuglobin G (IgG) menetralisir racun dan mikroba pada limpa dan sistem peredaran darah, IgM berfungsi menghancurkan bakteri sedangkan IgE dan IgD sangat antivirus. Kandungan lainnya adalah Laktoferin. Lactoferin adalah antivirus, anti-bakteri anti-inflamasi, protein, zat besi mengikat dengan efek terapi pada kanker, HIV, Cytomegalovirus, herpes, Sindrom kelelahan kronis , Candida albicans dan infeksi lainnya. Lactoferin membantu bakteri mencabut besi yang mereka butuhkan untuk mereproduksi dan melepaskan besi ke dalam sel darah merah meningkatkan oksigenasi jaringan. Peran Lactoferin imunitas ditegaskan oleh fakta bahwa reseptor Lactoferin telah ditemukan pada sel-sel kekebalan termasuk limfosit, monosit, makrofag dan platelet.
Prolin-Rich Polypeptide (PRP) juga dapat ditemukan dalam kolostrum, dan merupakan hormon yang mengatur kelenjar timus, merangsang sistem kekebalan tubuh untuk tetap aktif atau menurunkan-sistem kekebalan tubuh yang terlalu aktif. Fungsi down-regulation ini mungkin bermanfaat dalam penyakit autoimun, seperti MS, rheumatoid arthritis, lupus, skleroderma, sindrom kelelahan kronis, alergi, dll.
Sekitar 75% dari antibodi dalam tubuh diproduksi oleh komponen GI dari sistem kekebalan tubuh. Kemampuan penderita AIDS / HIV untuk melawan penyakit menular yang terancam oleh dan sebagian karena kerusakan pada usus dari peradangan kronis dan diare. Beberapa penelitian baru-baru ini melaporkan peran kolostrum dalam pembalikan masalah kronis ini berasal dari infeksi oportunistik seperti Candida albicans, Cryptosporidia, antivirus, herpes simpleks, strain patogen E. Coli dan infeksi flu usus. Semua patogen usus ditangani dengan baik oleh kolostrum tanpa efek samping.
Alergi dan Penyakit Autoimun
PRP dari kolostrum dapat bekerja sebagai zat pengatur kelenjar thymus. Telah ditunjukkan untuk meningkatkan atau menghilangkan gejala-gejala dari kedua alergi dan penyakit autoimun (MS, rheumatoid arthritis, lupus, dan myasthenia gravis). PRP menghambat kelebihan produksi limfosit dan sel-T dan mengurangi gejala utama dari alergi dan penyakit autoimun: nyeri, pembengkakan dan peradangan.
Pembalikan Imunitas Penyakit Jantung
Pembalikan Immunitas Penyakit Jantung dapat menjadi penyebab tersembunyi dari aterosklerosis dan penyakit kardiovaskular. Sebagai contoh, jenis Chlamydia telah dikaitkan dengan pembentukan plak arteri di lebih dari 79% pasien dengan penyakit jantung. Selain itu, penelitian telah menunjukkan bahwa penyakit jantung dapat melibatkan sensitisasi kebal terhadap antigen jantung. Ini berarti bahwa sistem kekebalan tubuh dapat menyerang jaringan jantung. Kolostrum PRP mungkin memiliki peran dalam membalikkan penyakit jantung yang sangat banyak, seperti halnya dengan alergi dan penyakit autoimun. Selain itu, IGF1 dan GH dalam kolostrum dapat menurunkan LDL-kolesterol sekaligus meningkatkan konsentrasi HDL-kolesterol. Faktor pertumbuhan kolostrum mempromosikan perbaikan dan regenerasi otot jantung dan regenerasi pembuluh darah baru untuk sirkulasi koroner agunan.
Kolostrum PRP mungkin memiliki peran dalam membalikkan penyakit jantung sangat banyak seperti itu tidak dengan alergi dan penyakit autoimun. Selain itu, IGF-1 dan GH dalam kolostrum dapat menurunkan LDL-kolesterol sekaligus meningkatkan konsentrasi HDL-kolesterol. Faktor pertumbuhan kolostrum mempromosikan perbaikan dan regenerasi otot jantung dan regenerasi pembuluh darah baru untuk sirkulasi koroner kolateral.

Kanker
Manfaat sitokin dalam pengobatan kanker pertama kali dipopulerkan oleh 1.985 Steven Rosenberg Book, Kemajuan tenang dalam Perang Kanker. Sejak saat itu, sitokin yang sama ditemukan dalam kolostrum (Interleukin 1, 6, 10, Interferon G dan limfokin) telah menjadi satu protokol yang paling banyak diteliti dalam penelitian ilmiah untuk obat kanker. Kolostrum Lactalbumin telah ditemukan dapat menyebabkan kematian selektif (papooses) dari sel-sel kanker, meninggalkan jaringan sekitarnya non-kanker terpengaruh. Laktoferin telah dilaporkan memiliki aktivitas anti-kanker. Campuran faktor imun dan pertumbuhan dalam kolostrum dapat menghambat penyebaran sel kanker. Jika virus terlibat baik dalam inisiasi atau penyebaran kanker, kolostrum bisa membuktikan menjadi salah satu cara terbaik untuk mencegah penyakit di tempat pertama.
·        Faktor Pertumbuhan
Faktor-faktor pertumbuhan yang ditemukan dalam kolostrum termasuk faktor pertumbuhan epitel (EGF), Insulin-like growth factor-I dan II (IGF-1 dan IGF-II), faktor pertumbuhan fibroblast (FGF), faktor pertumbuhan trombosit yang diturunkan (PDGF), Transformasi pertumbuhan faktor A & B (TGA dan B), dan hormon pertumbuhan (GH). Ini semua membantu merangsang pertumbuhan sel dan jaringan dengan merangsang pembentukan DNA. (21) Jelas, ini dapat menjadi manfaat bagi para atlet dan lainnya. Beberapa studi menunjukkan bahwa faktor pertumbuhan ini mampu meningkatkan produksi sel-T, mempercepat penyembuhan, menyeimbangkan glukosa darah, mengurangi kebutuhan butuh insulin, meningkatkan pertumbuhan dan perbaikan otot dan tulang termasuk metabolisme lemak untuk bahan bakar.

Sindrom Gut Leaky
Salah satu manfaat utama dari suplemen kolostrum meningkatkan efisiensi usus akibat banyaknya enhancer kekebalan tubuh yang mengendalikan infeksi GI klinis klinis dan sub. Faktor pertumbuhan kolostrum juga berperan dengan menjaga mukosa usus disegel dan kedap racun. Hal ini dibuktikan dengan kemampuan kolostrum untuk mengendalikan diare kronis yang disebabkan oleh peradangan usus terkait dengan dysbiosis. Penyembuhan sindrom usus bocor mengurangi beban beracun dan membantu dalam pemulihan berbagai kondisi alergi dan autoimun. Untuk individu yang sehat atau olahragawan dalam pelatihan, suplemen kolostrum meningkatkan efisiensi asam amino dan serapan bahan bakar karbohidrat oleh usus. Nutrisi Lebih dibuat tersedia untuk sel-sel otot dan jaringan vital lainnya dan organ. Salah satu alasan untuk meningkatkan energi terlihat pada individu yang paling sehat yang menggunakan kolostrum sebagai suplemen makanan adalah kemampuannya ini kolostrum untuk meningkatkan ketersediaan hara dan koreksi klinis sindrom usus bocor sub. Penelitian telah menunjukkan bahwa kolostrum mengandung faktor pertumbuhan yang membantu mencegah dan menyembuhkan efek merugikan dari obat anti-inflamasi non-steroid (misalnya, aspirin, ibuprofen) dari usus.

Luka Penyembuhan
Beberapa komponen kolostrum merangsang penyembuhan luka. Nucleotide, EGF, TgF dan IGF-1 merangsang pertumbuhan kulit, pertumbuhan sel dan perbaikan dengaon tindakan langsung pada DNA dan RNA. Faktor pertumbuhan ini memfasilitasi penyembuhan jaringan yang rusak oleh luka, trauma, luka bakar, pembedahan atau penyakit inflamasi.

Kesimpulan
Aplikasi klinis potensi kolostrum banyak. Tingkat dosis yang tepat adalah 1000-2000 mg dua kali sehari, diminum pada saat perut kosong dengan 8-12 ons air. Jika perlu, dosis aman dapat dua kali lipat atau tiga kali lipat bahkan kalau perlu sampai diperoleh hasil yang diinginkan. Anak-anak juga dapat mengambil kolostrum tetapi membutuhkan kurang proporsional. Kadang, reaksi Herxheimer (gejala terutama flu) dapat terjadi pada individu yang menggunakan kolostrum dosis tinggi. Namun, reaksi-reaksi ini biasanya ringan dan menghilang dengan sendirinya dalam pemakaian pada tingkat dosis yang sama. Selama ratusan tahun digunakan dan lebih dari 1.000 studi klinis, kolostrum telah terbukti benar-benar aman tanpa interaksi obat atau efek samping pada setiap tingkat konsumsi.

Referensi

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar